Keelokan Flores: Nusa Bunga tidak cukup dijajal dalam waktu tiga minggu

Valentino Luis | National Geographic.

Oleh : Valentino Luis | National Geographic

GrafikaNews.com - Bahana tepukan tangan para penumpang memungkasi manuver penerbangan di langit Danau Kelimutu. Perlahan telaga biru, hijau, dan hitam itu pun menghilang dari bingkai jendela pesawat.

Wajah-wajah memamerkan rona suka cita setelah atraksi gravitasi sang pilot. Sebuah kejutan yang jarang terjadi. Tanpa sadar, bulir cahar bening merembes dari dua sudut mata saya.

Tidak, saya tidak sedang dirundung melankolia karena meninggalkan keluarga atau tanah leluhur. Sebaliknya, saya diliputi kebanggaan serta ketetapan hati. Saya semakin tahu jati diri.

Keluarga kakek dari pihak ayah berasal dari Ende, Flores bagian tengah. Ayah sering berkisah tentang masa remajanya di sana dan tak lupa mengingatkan saya agar melihat kota yang pernah didiami Soekarno pada masa penjajahan Belanda tersebut sebagai akar saya.

“Nama Luis yang kau sandang itu adalah penghormatan untuk kakekmu. Kau orang Ende, penjunjung mahkota Flores,” begitu katanya.

Yang dimaksud “mahkota Flores” oleh ayah tak lain Danau Kelimutu yang keelokannya telah menjagat itu.

Tetapi ayah tak hanya memegahkan Ende saja, ia juga punya segudang cerita lain mengenai Flores. Tentang kampung tradisional favoritnya yang berdekatan dengan sungai berair panas di Bajawa, penggembalaan kuda di padang sabana Nagekeo, biawak komodo nan legendaris, sawah berbentuk sarang laba-laba Manggarai, prosesi religius warisan bangsa Portugis yang lestari di Larantuka, dan perburuan paus oleh penduduk Lamalera.

Jika saya runut, ayah seperti membuat daftar Tujuh Keajaiban Dunia versinya sendiri. Lima tahun lalu, ketika tabungan cukup untuk mengongkosi sebuah perjalanan panjang, saya memutuskan untuk berkeliling Flores. Sendirian.

Alih-alih terbang langsung menemui keluarga di Ende, saya memilih merambah Flores dari ujung barat terlebih dahulu. Berawal dari Labuan Bajo, di mana serakan beragam pulau kecil mengapung berbibir pasir putih sudah menggoda di menit-menit menjelang pendaratan.

 
Menikmati romantisme petang yang berlatar serakan nusa.
Valentino Luis/National Geographic Traveler
Menikmati romantisme petang yang berlatar serakan nusa.

Labuan Bajo cukup berisik, jadi saya cepat-cepat menuju Kanawa. Pulau mungil di pintu area Taman Nasional Komodo ini ibarat tempat pelarian yang elok.

Saya mengetahuinya secara tak sengaja, menguping percakapan pejalan asing di pesawat. Ternyata, komodo si satwa purba butuh rehat panjang setelah bertarung. Kondisi itu kami manfaatkan untuk mengelus-elus tubuh liatnya nan bersisik. Sebuah pengalaman mendebarkan!

Saya melanjutkan perjalanan ke Bajawa dengan singgah semalam di Ruteng. Flores itu bergunung-gunung (satu kabupaten bahkan bisa memiliki tiga gunung berapi aktif—saat ini Flores dan kepulauannya terbagi atas Sembilan kabupaten dan 13 gunung berapi aktif), jalan rayanya didominasi begitu banyak kelokan.

Untuk ekplorasi kendara, saya berani jamin mata terus melek oleh variasi panoramanya. Sawah-sawah berbentuk sarang laba-laba alias spider web fields saya jumpai sepanjang jalan menuju Ruteng. Masyarakat setempat menyebutnya lingko, berfalsafah tinggi yakni bahwa kehidupan selalu dimulai dari satu titik, dari sanalah berkembang menjadi besar. Lingko juga mengisyaratkan keadilan dalam kebersamaan.

Di Bajawa yang berhawa dingin saya menikmati berendam di sungai air panas Mangeruda. Sebelumnya saya belum pernah mengalami hal ini: berada di tengah hutan asri dan dikepung uap air yang membumbung. Rasanya seperti di taman surga saja. Kopi asli Bajawa yang dibilang satu dari kopi terbaik se-Indonesia menyempurnakan hari di tengah-tengah kampung tradisional ini.

Ayah mewariskan kegemarannya terhadap kuda kepada saya. Dan saya berjanji memotret kuda berlatar belakang perbukitan sabana di Nagekeo.

Saya menyewa sepeda motor tetapi kondisi jalan dari Bajawa ke sana tak seindah vista yang terpampang sepanjang rute. Anehnya, kondisi ini justru membuncahkan bermacam pemikiran gemilang di otak.

Saya baru menyadari kemudian, model perjalanan macam inilah yang dirindukan para petualang: lanskap lengang tanpa hiruk pikuk, debu kerikil mengambang di jalan yang robek tetapi lurus, ilalang menari dibuai angin, dan pohon yang tumbuh jarang-jarang di dataran antara bukit berilalang.

Ayah mendeskripsikan tanah kelahirannya dengan tepat, Flores itu berwajah seribu, dalam sehari saya bisa melalui rimba yang menyembunyikan cakrawala juga perbukitan yang menadah sengatan sang surya tanpa payung.

 

National Geographic Traveler
 

Luis, Luis, Luis. Ini Konyol. Saya tiba di Ende, di rumah almarhum kakek dan berjumpa beberapa “kembaran.” Memang, begitu tahu saya datang, keluarga ayah ramai bermunculan.

Tetapi, bagaimana bisa beberapa orang dalam satu garis keturunan menggunakan nama yang sama? Padahal Luis itu sejatinya bukan nama marga kami. Kakek agaknya memiliki kharisma tersendiri sehingga selain ayah, paman-paman pun turut memberi anaknya dengan nama serupa.

Saat makan bersama, kami bersila di balai bambu dan memakai arah mata angin sebagai petunjuk “Luis yang mana? Luis utara, Luis selatan, Luis timur, atau Luis barat?” Saya dan sepupu-sepupu bermufakat untuk tetap melestarikan identifikasi baru itu. Baiklah, mulai sekarang dan seterusnya saya akan memakai nama Luis-Timur!

Suka cita kami berlanjut hingga malam hari. Para paman menggelar acara kecil sebagai penyambutan akan hadirnya saya. Puncaknya diisi tarian adat yang melibatkan banyak orang, tetangga-tetangga turut terlibat.

Tarian massal ini dinamakan Gawi, dan aslinya betul-betul diciptakan untuk mempererat ikatan kekerabatan, dalam bahasa setempatnya disebut To’o Lei Po’o, Mbana Lei Meja. Koreografinya seperti demikian; semua orang membentuk lingkaran dengan berpegangan tangan, gerakannya mudah diikuti karena dilakukan berulang-ulang, berfokus pada entakan kaki.

Seorang pria menjadi pemimpin di tengah-tengah. Tak sekadar memimpin, dia harus melagukan syair-syair doa dalam nada tritonus yang sudah jarang dijumpai.

Menurut paman, syair-syair tersebut dahulu dipandang sebagai kitab suci lisan.

Seminggu waktu saya habiskan bersama keluarga. Begitu banyak kisah lucu masa kecil ayah yang diperdengarkan. Saya diajak ke Pantai Nangapanda yang penuh bebatuan biru hijau, dan tentunya ke Danau Kelimutu. Rencana penelusuran hingga ke Larantuka dan Lembata pun batal.

“Itu pertanda kamu harus kembali lagi ke mari. Nusa Bunga tidak cukup dijajal dalam waktu tiga minggu,” Paman Roy mengatakan. Saya menyetujui ucapannya. Dan, saya telah mengucap janji hati: kapan pun saya akan kembali ke tanah leluhur saya dan bangga menyebut diri sebagai orang Flores—selamanya.

UNTOLD FLORES merupakan perjalanan untuk menyingkap sejarah, budaya, alam, dan cerita manusia di Flores, Nusa Tenggara Timur. Tujuannya, membangkitkan gairah perjalanan wisata berbasiskan narasi tentang sebuah tempat, sekaligus membangun kesadaran warga dan pejalan tentang pentingnya memuliakan nilai-nilai kampung halaman. Gagasan ini merupakan bagian penugasan National Geographic Indonesia, yang didukung oleh Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Republik Indonesia. (*)

 

 

(Artikel: nationalgeographic.grid.id)

Tags:

Leave a Reply